Sunday, July 31, 2011

Salam Ramadhan al-Mubarak..

Assalamualaikum wbt..



mlm nie merupakan mlm pertama seluruh umat islam bersolat terawih utk Ramadhan thn nie.. Tadi semasa Wawa pegi menunaikan solat terawih di Surau Raudatul Muttakim, di Taman Kemuning, Banting.., imam surau menyatakan ketika tazkirah 5 minit selepas rakaat ke-4 solat terawih, seorg shbatnya baru kembali ke rahmatullah ptg tadi.. al-Fatihah.. Hmm.., hanya beberapa jam sahaja lagi nak menjejakkan diri ke bulan ramadhan.. Subhanallah.., syukur ke hadratnya.., Wawa & kalian semua yg lain sempat sampai utk menyambut bulan ramadhan..

Banyak rakan2 Wawa yg mengucapkan selamat berpuasa kpda Wawa.. terima kasih sgt2 Wawa ucapkan pada mereka.. Tetapi.., ade juga yg hanya mengucapkan selamat berpuasa tanpa mngetahui kelebihan2 yg ade dlm bln ramadhan nie.. Di sini Wawa nak kongsikan sedikit kelebihan2 yg terdapat dalam bulan ramadhan nie..


Dari Abu Hurairah ra. bahwa Nabi saw. bersabda: "Di dalam bulan Ramadhan umatku diberi lima perkara yang tidak pernah diberikan kepada umat-umat sebelumnya: 

1. Bau mulut orang yang berpuasa lebih harum di sisi Allah daripada bau minyak kasturi. 

 2. Para malaikat selalu meminta keampunan untuk mereka hingga mereka berbuka.

  3. Setiap hari Allah menghias syurga Nya sambil berkata, 'Hamba-hamba Ku yang saleh ingin melepas beban dan penderitaannya dan mereka rindu untuk memasukimu.'  

 4. Pada bulan ini diikatlah syaitan-syaitan yang derhaka sehingga mereka tidak berleluasa mencapai apa yang dapat dicapainya pada bulan lain.

  5. Mereka diampuni oleh Allah SWT pada malam yang terakhir dari bulan itu. Para sahabat bertanya, 'Wahai Rasulullah, apakah itu malam Lailatul Qadar?' Beliau menjawab, 'Tidak, kerana orang yang bekerja itu akan dipenuhi upahnya manakala sudah menyelesaikan pekerjaannya.' (HR Ahmad)



selain itu, ade juga sumber lain yg Wawa lihat memberitahu serba sedikit tentang kelebihan puasa.., antaranya..,




> Puasa merupakan perisai dari berbagai hawa nafsu 


Puasa sangat istimewa dihadapan ALLAH 


Orang-orang yang berpuasa dengan ikhlas akan memasuki syurga 

melalui pintu khusus yang bernama Al-Rayyaan 




Diantara doa yang mudah dikabulkan oleh ALLAH adalah doa 

orang yang sedang berpuasa sehingga dia berbuka, atau pada saat 

berbuka 


> Dari sisi jasmaniah, puasa berupaya menjaga kesihatan tubuh 



Tadi pun.., semasa Wawa buka group Cinta Allah Cinta Abadi di facebook.., Wawa terjumpa satu artikel yg bertajuk..,  "Bagaimana puasa jika tidak menutup aurat".. Pada pendpt wawa artikel tu sgt berguna.., lagi2 ramai juga insan2 di sekeliling Wawa yg tidak menutup aurat.. kdgkala Wawa sdh.., sukar utk menasihati mereka.. di sini Wawa nak ambik kesempatan la utk copy & paste artikel tersebut.. semoga semua yg membacanya mdpat kebaikan..


Saudara dan saudariku yang dikasih Allah
Menutup aurat adalah kewajiban ini disebutkan langsung pada wahyu yang datang dari langit yang di turunkan kepada Rasulullah untuk sebagai peringatan.

Allah Ta’ala berfirman,



يَا أَيُّهَا النَّبِيُّ قُلْ لِأَزْوَاجِكَ وَبَنَاتِكَ وَنِسَاءِ الْمُؤْمِنِينَ يُدْنِينَ عَلَيْهِنَّ مِنْ جَلَابِيبِهِنَّ ذَلِكَ أَدْنَى أَنْ يُعْرَفْنَ فَلَا يُؤْذَيْنَ وَكَانَ اللَّهُ غَفُورًا رَحِيمًا
  

“Hai Nabi, katakanlah kepada isteri-isterimu, anak-anak perempuanmu dan isteri-isteri orang mu'min: "Hendaklah mereka mendekatkan jilbabnya ke seluruh tubuh mereka". Yang demikian itu supaya mereka lebih mudah untuk dikenal, karena itu mereka tidak di ganggu. Dan Allah adalah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang. (QS. Al Ahzab: 59).

Allah Ta’ala juga berfirman,

وَقُلْ لِلْمُؤْمِنَاتِ يَغْضُضْنَ مِنْ أَبْصَارِهِنَّ وَيَحْفَظْنَ فُرُوجَهُنَّ وَلَا يُبْدِينَ زِينَتَهُنَّ إِلَّا مَا ظَهَرَ مِنْهَا

“Katakanlah kepada wanita yang beriman: "Hendaklah mereka menahan pandangannya, dan kemaluannya, dan janganlah mereka menampakkan perhiasannya, kecuali yang (biasa) nampak dar padanya.” (QS. An Nuur: 31).

Sahabat dan Sahabiyyahku yang kukasihi karenaNya
Sebagaimana diterangkan di atas bahwa aurat wanita muslimah adalah seluruh tubuhnya kecuali wajah dan telapak tangan.Lalu apa akibatnya jika yang ditampakkan adalah aurat yang lebih daripada itu? Sebagaimana kita lihat kelakukan sebagian wanita yang sudah lepas keindahan sifat malu pada diri mereka, mereka masih memamerkan rambut yang elok dan paha yang boleh mengundang syahwat.

Disebutkan dalam sebuah hadits dari Abu Hurairah,

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda berbunyi :


صِنْفَانِ مِنْ أَهْلِ النَّارِ لَمْ أَرَهُمَا قَوْمٌ مَعَهُمْ سِيَاطٌ كَأَذْنَابِ الْبَقَرِ يَضْرِبُونَ بِهَا النَّاسَ وَنِسَاءٌ كَاسِيَاتٌ عَارِيَاتٌ مُمِيلاَتٌ مَائِلاَتٌ رُءُوسُهُنَّ كَأَسْنِمَةِ الْبُخْتِ الْمَائِلَةِ لاَ يَدْخُلْنَ الْجَنَّةَ وَلاَ يَجِدْنَ رِيحَهَا وَإِنَّ رِيحَهَا لَيُوجَدُ مِنْ مَسِيرَةِ كَذَا وَكَذَا


“Ada dua golongan dari penduduk neraka yang belum pernah aku lihat:
[1] Suatu kaum yang memiliki cambuk seperti ekor sapi untuk memukul manusia
[2] para wanita yang berpakaian tapi telanjang, berpaling dari ketaatan dan mengajak lainnya untuk mengikuti mereka, kepala mereka seperti punuk unta yang miring. Wanita seperti itu tidak akan masuk surga dan tidak akan mencium baunya, walaupun baunya tercium selama perjalanan sekian dan sekian”(HR. Muslim.2128)

Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu berkata,

نِسَاءٌ كَاسِيَاتٌ عَارِيَاتٌ مَائِلَاتٌ مُمِيلَاتٌ لَا يَدْخُلْنَ الْجَنَّةَ وَلَا يَجِدْنَ رِيحَهَا وَرِيحُهَا يُوجَدُ مِنْ مَسِيرَةِ خَمْسِ مِائَةِ عَامٍ

“Wanita-wanita yang berpakaian tetapi telanjang, yang berjalan berlenggak-lenggok guna membuat manusia memandangnya, mereka tidak akan masuk surga dan tidak akan mendapati aromanya. Padahal aroma Surga bisa dicium dari jarak 500 tahun.” (HR. Malik dalam al-Muwaththa’ riwayat Yahya Al Laits, no. 1624)

Para ulama ketika menjelaskan apa yang dimaksud dengan wanita yang berpakaian tetapi telanjang, mereka maksudkan adalah wanita yang menutup sebagian badannya, dan menampakkan sebagian lainnya Sungguh, sifat-sifat wanita semacam ini sudah banyak kita temukan di akhir zaman,yang luar biasa.

BERPUASA,BERSHOLAT TAPI TIDAK MENUTUPI AURAT

Sahabatku sekalian yang menanti bulan pengampunan,
Tidakkah kita perasan sungguh banyak saudara dan saudari kita tidak punya rasa malu untuk menampakkan auratnya. Padahal perbuatan ini adalah dosa besar karena di akhir-akhir hadits diatas diancam tidak akan mencium bau surga,
bahkan lebih banyak mempengaruhi ibadah lain,seperti halnya Shalat dan Puasa Jadi Tidak Bernilai Gara-Gara Tidak menutup Aurat.

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

رُبَّ صَائِمٍ حَظُّهُ مِنْ صِيَامِهِ الجُوْعُ وَالعَطَشُ

“Betapa banyak orang yang berpuasa namun dia tidak mendapatkan dari puasanya tersebut melainkan hanya rasa lapar dan dahaga.”
(HR. Ahmad. Syaikh Syu’aib Al Arnauth mengatakan bahwa sanadnya jayyid).

Hal ini menunjukkan bahwa puasa Ramadhan bukanlah dengan menahan lapar dan dahaga saja. Namun puasa juga hendaknya dilakukan dengan menahan diri dari hal-hal yang diharamkan. Yang termasuk maksiat adalah buka aurat sebab nyata-nyata larangan Allah dan juga meninggalkan shalat juga adalah maksiat.

Jabir bin ‘Abdillah memberi penjelasan.
“Seandainya engkau berpuasa maka hendaknya pendengaran, penglihatan dan lisanmu turut berpuasa,yaitu menahan diri dari dusta dan segala perbuatan haram serta jangan menyakiti tetanggamu.Bersikap tenang berwibawa di hari puasamu. Janganlah kamu jadikan hari puasamu dan hari tidak berpuasamu sama saja.

Itulah sejelek-jelek puasa yang hanya menahan lapar dan dahaga saja ketika berpuasa, sedangkan maksiat masih terus jalan, masih buka-buka aurat dan enggan berjilbab. Kesadaran untuk berhenti dari maksiat tak kunjung datang.

Ucapan sebagian salaf berikut patut jadi renungan,

أَهْوَنُ الصِّيَامُ تَرْكُ الشَّرَابِ وَ الطَّعَامِ

Tingkatan puasa yg paling rendah adalah hanya meninggalkan minum dan makan saja


BEBERAPA ALASAN JIKA TIDAK MAU TUTUP AURAT

Berbagai alasan sering dikemukakan oleh para wanita yang masih tidak mau tutup aurat ( berjilbab ) mari kita perhatikan beberapa alasan mereka:

Pertama: Yang penting hatinya dulu yang dihijabi

Alasan, semacam ini sama saja dengan alasan orang yang malas shalat lantas mengatakan, “Yang penting kan hatinya.” Inilah alasan orang yang punya pemahaman bahwa yang lebih dipentingkan adalah amalan hati, tidak mengapa seseorang tidak memiliki amalan badan sama sekali. Inilah pemahaman aliran sesat “Murji’ah” dan sebelumnya adalah “Jahmiyah”.

Imam Asy Syaafi’i rahimahullah menyatakan,

الإيمان قول وعمل يزيد بالطاعة وينقص بالمعصية

“Iman itu adalah perkataan dan perbuatan, bertambah dengan ketaatan dan berkurang dengan maksiat.”
Jadi tidak cukup iman itu dengan hati, namun harus dibuktikan pula dengan amalan.

Kedua : Belum siap mengenakan jilbab.

Kalau tidak sekarang, lalu bila lagi? Apa tahun depan? Apa dua tahun lagi? Apa nanti jika sudah pipi keriput dan rambut beruban? Setan dan nafsu jelek biasa memberikan was-was semacam ini, supaya seseorang menunda-nunda amalan kebaikan.

Ingatlah kita belum tentu tahu jika besok shubuh kita masih diberi kehidupan. Dan tidak ada seorang pun yang tahu bahwa satu jam lagi, ia masih menghirup nafas. Oleh karena itu, tidak pantas seseorang menunda-nunda amalan. “Oh nanti saja, nanti saja”. Ibnu ‘Umar radhiyallahu ‘anhuma memberi nasehat yang amat bagus,

إِذَا أَمْسَيْتَ فَلاَ تَنْتَظِرِ الصَّبَاحَ ، وَإِذَا أَصْبَحْتَ فَلاَ تَنْتَظِرِ الْمَسَاءَ ، وَخُذْ مِنْ صِحَّتِكَ لِمَرَضِكَ ، وَمِنْ حَيَاتِكَ لِمَوْتِكَ .

“Jika engkau berada di waktu sore, janganlah menunggu-nunggu waktu pagi. Jika engkau berada di waktu pagi, janganlah menunggu-nunggu waktu sore. Manfaatkanlah masa sehatmu sebelum datang masa sakitmu. Manfaatkan pula masa hidupmu sebelum datang kematianmu” (HR. Bukhari no. 6416).

Nasehat ini amat bagus bagi kita agar tidak menunda-nunda amalan dan tidak panjang angan-angan.Jika tidak sekarang ini, mengapa mesti menunda berhijab besok dan besok lagi. Seorang da’i terkemuka mengatakan “Mulai dari diri sendiri, mulai dari saat ini, mulai dari hal yang kecil”.

Adakah Hanya Di Bulan Ramadhan harus menutupi Aurat?


Ibadah dan amalan ketaatan bukanlah ibarat bunga yang mekar pada waktu musimnya saja. Ibadah shalat 5 waktu, shalat jama’ah, shalat malam, gemar bersedekah dan berbusana muslimah, bukanlah jadi ibadah musiman. Namun sudah seharusnya amalan-amalan tadi di luar bulan Ramadhan juga tetap dijaga. Para ulama seringkali mengatakan, “Sejelek-jelek kaum adalah yang mengenal Allah (rajin ibadah) hanya pada bulan Ramadhan saja.”

Ingatlah pula pesan dari Ka’ab bin Malik,
“Barangsiapa berpuasa di bulan Ramadhan lantas terbetik dalam hatinya bahwa setelah lepas dari Ramadhan akan berbuat maksiat pada Rabbnya, maka sungguh puasanya itu tertolak (tidak bernilai apa-apa).”



ni lah artikel yg Wawa maksudkan tu.. Mulanya Wawa juga berniat nak post psl kelebihan2 solat sunat terawih kat sini.., tapi tadi, Wawa dpt tahu ade sumber mngatakan itu adalah merupakan hadis palsu.. Tapi ape2 pun.., solat terawih nie hanya ade pada bulan Ramadhan nie jer.. bulan2 lain xde yer.. 

Jadi.., marilah kita semua sama2 menghidupkan bulan Ramadhan ini dgn perbanyakkan amalan.. Akan tetapi, jgnlah kita berniat melakukan amalan tu kerana Ramadhan shaje.., niatlah ikhlas kerana Allah, utk mencari keredhaan Allah.. semua amalan2 yg kita buat tu diharapkan jgnlah kita lakukannya semasa bulan Ramadhan sahaja.. selepas Ramadhan nanti, istiqomahlah dlm beribadah yer.. Semoga kita semua mampu mejadi seorg muslim & muslimah yg soleh & solehah.., mendpt keberkatan & keredhaan dari-Nya. Byk kelebihan bulan ramadhan nie.., jadi kalau blh jgn sia2knnya walau seminit pun..

Selain tu juga, Wawa nak minta maaf kalau ade tersilap kata yg menyinggung prasaan semua org yer.. Wawa nie hanya manusia biasa yg sentiasa ingin membaiki diri.. salam kemaafan Wawa hulurkan pada kalian, ikhlas dari hati kecil Wawa..

Selamat menyambut bulan Ramadhan al-mubarak & selamat berpuasa.. (^__^)

No comments:

Post a Comment