Thursday, January 16, 2014

Awak....




“Pelik kan? Kadang-kadang kita tercari-cari cinta yang kita impikan. Payah nak temui. Tapi bila sudah terlanjur jatuh cinta, mengapa sukar jadinya? Pelbagai dilemma yang muncul dalam perjalanan. Siang aku menangis, malam aku tak dapat lelapkan mata.
Rapuhkah cinta aku ini kerana tidak mempunyai dasar yang kukuh, sekadar menumpang saja?
Aku jadi gerun untuk memberi seluruh hati. Takut cintaku tak kesampaian. Takut ruang yang ada tidak muat. Bagaimana harus aku bertahan di atas puing-puing cinta yang tidak kukuh ini?
Namun aku tetap berdoa,agar apa yang sedang kugenggam ini tidak akan terlepas. Semoga Tuhan makbulkan.., insya-Allah..” (dipetik dari novel Pukul 3.00 Pagi, karya Aina Emir)






Assalamualaikum..

Cinta? Ape itu cinta? Yang saya tahu, cinta itu adalah perasaan yang dikurniakan oleh Allah dalam hati kita, buat seseorang.. Ia hadir dalam kita menyedari kehadirannya atau tidak.. Ianya satu fitrah manusia kan.., ingin menyintai dan dicintai oleh seseorang..

Ya, perasaan itu mungkin sedang menghuni hati saya sekarang.. Perasaan cinta terhadap seorang sahabat! Sejujurnya, saya tak pernah mengharapkan perasaan ini hadir, tidak pernah terfikir untuk menghadirkan perasaan ini di dalam hati.. Allah yang memegang hati ini, dan Allah jualah yang membolak-balikkan hati ini dengan perasaan yang sukar untuk ditafsirkan ni..

Saya mengenali sahabat saya tu (mr. S, bukan nama sebenar), dalam sebuah kelas kokurikulum semasa sem 1 di UPM.. Pertama kali melihat dia di dalam kelas itu, saya tak pernah terfikir pun yang kami akan jadi kawan & seterusnya menjadi rapat. Tiap kali jumpa dalam kelas tu, saya xda pun berborak dengan dia, kecuali hal-hal penting berkaitan program yang sedang kami atur.. Tapi itulah, aturan Allah itu tiada siapa yang tahu. Allah menjadikan kami lebih rapat & mesra setelah program kami pada 13/12/11 berjalan dengan lancar.

Banyak kebetulan yang berlaku antara kami. Kebetulan yang paling dekat, kami tinggal di kawasan perumahan yang berdekatan, iaitu saya di kawasan B, dia pula di kawasan D, jaraknya hanyalah 20-30 minit perjalanan, dan usia kami, tidak jauh beza.. Hanya 3 hari sahaja! Mungkin kebetulan itulah yang membuatkan kami selesa berkawan pada mulanya. Tambah lagi, dia mempunyai seorang adik angkat, sis M. Lama-kelamaan, sis M ni pun jadi adik angkat saya juga. Bertambah erat hubungan persahabatan kami.

Sepanjang persahabatan itu, apa yang saya nampak, saya selesa untuk bercerita bermacam-macam perkara dengan dia, berkongsi suka-duka. Ya, mungkin pada ketika itu, Allah membuatkan hati kami memahami, yakin, percaya dan selesa antara satu sama lain. Banyak benda yang saya belajar dari dia, dia banyak menegur & memberi nasihat kepada saya. Setiap kali saya bersedih pun, dialah berjaya membuat saya senyum & ketawa kembali. Sungguh! Saat tu saya sering mengucapkan syukur yang tidak terhingga ke hadrat Illahi kerana mempertemukan saya dengan dia, mengizinkan kami berkawan. Saya rasa bahagia, rasa gembira yang belum pernah saya alami sebelum ni. Saya rasa hidup & hati saya seolah-olah telah dilengkapi, seolah-olah tiada lagi yang kurang, terasa semuanya telah dipenuhi, tiada lagi ruang kosong. Tiap kali solat, pasti ada 1 perkataan yang sering saya lafazkan dalam doa saya; syukur!

Daripada awal perkenalan kami, saya anggap dia sebagai kawan. Saya suka berkawan dengan dia, saya selesa berkawan dengan dia, & saya sayang dia sebagai kawan, sama seperti saya sayangkan kawan-kawan saya yang lain. Itulah yang saya anggap. Hinggalah pada suatu hari, ketika study week sem ke-3, kami chatting di laman facebook. Tiba-tiba dia mengatakan sesuatu kepada saya,(rupanya dia hanya bergurau) “lepas exam nanti, mak saya nak pergi meminang seorang perempuan, tapi saya tak tahu siapa.” Lepas baca ayat dia tu, tanpa saya tahu kenapa, hati saya rasa sakit & pedih sangat, & tanpa saya sedar, ada air mata yang mengalir di pipi saya. Saya rasa macam seolah-olah saya kehilangan sesuatu. Ketika itulah saya sedar, dalam kami berkawan, rupanya ada perasaan lain yang singgah di hati saya. Perasaan sayang, yang bukan sekadar rasa sayang sebagai seorang kawan, tetapi lebih dari itu.









Saya tak pernah nak bagitahu dia, saya tak sanggup nak berterus-terang.. Selain malu, saya juga rasa bersalah, sebab dalam diam, saya menyimpan perasaan ini.. Rasa seolah-olah saya telah mengkhianati persahabatan kami walaupun saya tahu, perasaan ni tak salah, sebab Allah yang letakkan perasaan ini dalam hati kita, cuma bergantung pada kita untuk mengawalnya macam mana, kan. Lagipun saya tahu, masa tu, dia sedang menaruh hati pada coursemate dia, MS. Jadi saya pendamkan saja perasaan tu.

Sepandai-pandai tupai melompat, akhirnya jatuh ke tanah jua.. Saya elak punya elak pun, akhirnya dia mengetahui rasa hati saya. Awalnya saya cuba teguhkan hati, cuba kuatkan hati, takut-takut dia membenci & terus menjauhkan diri dari saya lepas mengetahui. Tapi Alhamdulillah, dia tak marah, dia tak menjauhkan diri, dia hormat perasaaan saya, & dia masih nak berkawan seperti dulu. Tiada kata yang boleh saya lafazkan, selain rasa syukur yang tak terhingga. Walaupun dia tidak membalasnya, tapi kesudiannya untuk terus berkawan seperti biasa itu dah cukup menggembirakan hati saya.

Tapi saya ni hanya manusia biasa, yang banyak kali melakukan kesilapan dan kesalahan. Saya tidak sebaik sis M, MS, atau H, gadis lembut berpurdah yang turut hadir dalam episod hidup dia. Saya tak sebaik mereka. Kerana kelemahan besar yang ada pada diri saya, saya dah lakukan 1 kesalahan besar. Bagi saya sangat besar. Saya lukakan hati dia dengan kata-kata yang kurang enak, sedangkan dia tidak bersalah, hanya bergurau untuk menceriakan keadaan. Saya yang terlalu sensitif pada malam itu. Sedang stress mungkin.

Selepas kejadian tu, dia menyepi. Saya rasa seolah-olah saya dah kehilangan satu permata yang sangat berharga. Selama ni, dia yang banyak memahami saya. Dulu, dia pernah bertanya 1 soalan kepada saya, “kalau tibe-tibe 1 hari nanti saya hilang, bagaimana?” & inilah jawapannya.. Saya sedang merasakan ‘jawapan’ itu sekarang. Saya rasa kehilangan, saya rasa hidup saya rasa kosong kembali, dah xrasa lengkap lagi dah, saya rasa sunyi, saya rindu, rindu gurauan dia, kemesraan dia, sifat ambil berat dia, keprihatinan dia, rindu nak bercerita macam2 dengan dia, rindu nak dengar cerita2 dia, saya rasa macam ada 1 beban yang berat dalam hati saya.

Saya rasa sangat bersalah. Saya xnak perkara macam ni terjadi, tapi saya buat sesuatu yang membuatkan saya kehilangan dia, seorang kawan yang paling memahami diri saya, seorang kawan yang baik. Selama 2 tahun kami berkawan ni, dia tak pernah marah saya, tak pernah bercakap kasar dengan saya. Dia sangat baik bagi saya, & itulah yang membuat saya bertambah rasa bersalah kepada dia. Kalau saya baca balik mesej2 lama kat fb & kat handphone yang saya masih simpan, pasti air mata akan mengalir keluar tanpa sempat ditahan.. :'(




Kalau ditanya kepada saya, apa keinginan saya, apa yang saya nak di dunia sekarang ni, jawapannya cuma 1, iaitu saya nak hubungan kami seperti dulu & jauh lbh baik lagi.. Setiap kali lepas solat, itulah doa saya. Memang itulah harapan & keinginan saya. Sampai sekarang saya masih menunggu. Setiap kali handphone saya berbunyi menandakan ada mesej yang masuk, saya mengharap saya akan melihat nama dia yang tertera, & kami berkawan seperti dulu. Tapi siapalah saya untuk melawan takdir Allah. Allah dah takdirkan hubungan kami jadi begini, entah akan kembali seperti dulu lagi atau tak, wallahualam. Hanya Dia sahaja yang tahu. Dia yang memegang hati hamba-hambaNya. Dia yang tahu, apa yang terbaik, kan.. Mungkin Dia tangguhkan keizinan untuk kami berkawan semula, atau mungkin dah tak diizinkan langsung. 

Tapi kadang-kadang, saya terfikir juga. Mungkin lebih elok begini, saya x mesej mr.S. Yelah, daripada saya mesej dia, tapi dia rasa x selesa, lebih eloklah saya turut menyepi. Saya xnak kalau saya mesej dia, tapi dia xselesa, & rasa terpaksa je utk melayan mesej2 saya lepas kejadian tu. Saya nak dia selesa, dia happy.. Kalau dia selesa & happy sekarang ni, walaupun kami dah x berkawan, saya rela.. Saya tak nak ganggu dia. Lagipun, yelah, saya cuma seorang kawan, bukan siapa-siapa bagi dia, tidak seistimewa sis M, MS, & H.

Saya belajar untuk redha dengan ketentuan Allah pada kami ini. Walaupun berat, sedih saya rasakan, tapi saya kuatkan juga semangat untuk yakin bahawa setiap yang berlaku itu ada hikmahnya. Xpalah, asalkan mr. S bahagia.. Saya tahu, sekarang memang saya sedih, kadang-kadang rasa tak tertanggung rasa sedih, bersalah dan rindu yang bercampur dalam hati ini. Tapi saya tahu, saya cuma perlu bersabar. Bersabar dalam menghadapi semua ini menanti perancangan Allah buat saya untuk masa akan datang. Cuma doa saya, mr.S sentiasa bahagia. :’)

Kalaulah saya diberi peluang untuk mengatakan sesuatu kepada mr.S, inilah yang ingin saya katakan kepada dia, semua kandungan entri saya kali ini. Kalaulah dia membaca entri saya ni, saya cuma nak dia tahu, dia silap setiap kali dia cakap tak ada sesiapa yang sayangkan dia. Tapi saya taknak mengharap apa-apa dari dia. Cuma saya nak dia bahagia. Awak, buatlah sesuatu yang membahagiakan diri awak & buat awak happy. Setiap kali awak down, awak kene kuatkan semangat tau, sebab ramai orang sayang awak, nak awak bahagia, nak dengar gurauan2 awak.  Saya akan sentiasa doakan awak. Insya-Allah.. :’)





“Saya minta maaf. Tidak ada niat untuk saya sakitkan hati awak. Sumpah. Tapi kadang-kadang, saya tak mampu menahan daripada buat silap. Saya ni mungkin tak bijak mengatur bahasa. Maaf sekali lagi. Semoga hati awak dapat menerima kemaafan dari kawan awak yang lemah ini.” (diadaptasi dari novel Pukul 3.00 pagi, karya Aina Emir)



Buat Seorang Kekasih



Kau Selamanya


Duhai Kasih - Ku Mencintaimu


2 comments:

  1. Cukup cintai dia dalam diam dari kejauhan,
    Dengan kesederhaan & keikhlasan,
    Kerana tiada yang tahu rencana Tuhan,
    Mungkin saja rasa ini ujian yang akan melapuk,
    Atau membeku dengan perlahan.

    Teruskan mara melangkah,
    Kembara kita mencari Cinta yang Agung,
    Cinta Yang Esa.^_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Assalamualaiki..
      Terima ksh ya ukhti..
      Insya-Allah, nsht ukhti sy ambik sbgai pedoman..
      Betullah, kita xtahu apa yg akn blaku pd masa akn dtg kan..
      Wallahualam..
      Doakan yg baik2 je.. :)

      Delete